RUANG BACA

Men-tradisi-kan Tradisi - apa kabar kartupos?
Post by Dimaz Maulana014 September 2012

Tidak bisa dipungkiri kita sudah berada di era digital. Era serba cepat dan teknologi yang serba maju. Ditandainya dengan pelbagai macam gadget-gadget canggih yang memudahkan atau bahkan memanjakan manusia. Dari ponsel sampai komputer terus berkembang seiring zaman. Ponsel yang dulunya begitu besar ukurannya, sekarang hadir dengan tampilan yang ramping dan dilengkapi berbagai aplikasi. Komputer juga mengalami perkembangan yang pesat, salah satunya “komputer jinjing” atau yang lebih dikenal dengan istilah laptop. Mudah dibawa menjadi salah satu alasan orang memiliki perangkat ini.

Bagaimana dengan tradisi surat-menyurat terkait dengan kehadiran ponsel dan komputer? Kehadiran perangkat tersebut menggantikan peran surat-menyurat secara konvensional. Ponsel dengan aplikasi SMS (Short Messange Service) menjadi salah satu perantara untuk bertegur sapa. Bahkan sekarang munculnya BBM (Blackberry Messenger) juga menambah alternatif manusia dalam berkirim pesan.

Perkembangan komputer serta adanya jaringan internet memudahkan kita dalam berkirim surat. Beberapa aplikasi semacam Yahoo Messenger yang menyediakan layanan video call. Video call memudahkan kita untuk bertegur sapa dengan melihat wajah tanpa harus bertemu secara fisik. Kembali lagi dengan perangkat-perangkat diatas yang menyisihkan peran surat-menyurat serta kartupos secara konvensional.

Kapan terakhir kali anda membeli perangko? Menulis surat secara konvensional dengan mengirimnya melalui kantor pos? Tradisi surat menyurat sudah ada sejak dulu. Merpati pos merupakan salah satu pilihan dalam berkirim surat. Peran burung ini sangat membantu pada waktu itu. Kemudian manusia beralih dengan jasa Kantor Pos. Lama pengiriman ditentukan dengan harga perangko yang dipakai ketika mengirim surat. “Kilat pos” terminologi yang tercipta dari aktifitas surat menyurat, untuk menandakan untuk pengirimnya super cepat.

Tradisi kartu ucapan pada saat Lebaran misalnya, bisa dikatakan menjadi “puncak” orang-orang dalam bertegur sapa. Kartu ucapan berisi “Selamat Hari Raya Idul Fitri” atau ”Selamat Hari Lebaran” masih membanjiri ketika tahun 1990-2000an. Bahkan dipusat-pusat perbelanjaan banyak yang menjual kartu ucapan tersebut. Setiap orang mengirimkan kartu ucapan kepada keluarga, rekan kerja atau teman dekat.

Semoga kita masih tetap menjaga tradisi surat-menyurat dan berkirim kartu pos atau kartu ucapan. Sehingga tradisi tersebut tidak terlalu “tenggelam” dengan adanya gadget-gadget modern. Semoga merindukan kembali Pak Pos yang selalu setia mengantarkan surat kita sampai ketujuannya. Merindukan kotak pos pinggir jalan, yang ramai diserbu orang-orang yang ingin berkirim surat. Sepertinya yang penting adalah semoga anak cucu kita masih bisa mengenal surat-menyurat secara konvensional.

comments powered by Disqus

Selamat datang di Cardtopost, silakan masuk ke kamar untuk cek daftar minta alamat. Atau mau pamer kartu pos?

shout out
Muhammad Fachrizal

19 Februari 2017 18:55:18

Muhammad Fachrizal

Menerima swap0menswap wqwqwq

much asad royan purnadi

16 Februari 2017 14:15:50

much asad royan purnadi

hallo teman2 lama tak jumpa .. mari berbagi kembali kirim kirim kartu nyaa..

Dian Saputra

16 Februari 2017 13:13:17

Dian Saputra

Selamat hari bermalas-malasan (Effek mendung dan hujan seharian) hehe

Nurul Istiqomah

14 Februari 2017 14:52:12

Nurul Istiqomah

ada yang mau kirim-kirim kartu pos ?? :))

Tyas Dwi Arini

13 Februari 2017 17:22:25

Tyas Dwi Arini

Sudah request alamat ya Caecilia Ega :)

Video Dokumentasi 1000 Kartu Pos Untuk Presiden [Februari-September 2012]

shout out

24 Februari 2017

25 Februari 2017

26 Februari 2017

27 Februari 2017

Yahoo Messenger